Skip to main content

ikuti kami di

Kali ini Admin akan membagikan sebuah cerita misteri dari seorang abang ojek dan sopir taksi mengenai sebuah warung di Jakarta yang menjadi laris secara tiba-tiba tapi kemudian diikuti dengan kematian tak wajar bagi orang-orang di sekitarnya.

Cerita ini dikutip dari akun twitter @kumsky dengan perubahan seperlunya tanpa mengubah intisari dan jalan cerita. Selamat membaca.

Kisah Pesugihan Pemilik Warung


Sebetulnya dapet cerita dari abang-abang gojek udah beberapa kali. Yang dimana ceritanya bukan dari satu orang doang. Tapi juga dari supir taksi. Nama dan tempat gue samarkan ya.

Jadi suatu saat gue pesen gojek ke suatu tempat di ibukota. Dimana di tempat itu ada tempat makan yang hebring banget. Parkiran penuh, orang ngantri mau makan. Hits pokoknya. Abang gojeknya nanya mastiin apa bener tujuan gue sesuai dengan pesanan di aplikasi.

Ngeeng... Berangkat deh. Di jalan tengah-tengah macet ngobrol-ngobrol lah gue sama abang ojeknya. Daripada mati gaya. Yang ujung-ujungnya gue dapet cerita ini. Kejadian ini beberapa kali gue alamin dengan abang ojek yang beda-beda. Perihal tempat yang sama.

Tanpa maksud apa-apa. gue cuma murni mau cerita doang. Intinya nikmatin aja ceritanya.

Jadi singkat cerita, si abang ojek itu curhat soal tempat makan yang hits ini. Yang punya tetangganya. Si abang ojek ini tinggal di daerah penuh gang-gang sempit. Daerahnya keliatan kok kalo dari shangriLa.

Tetangganya si abang ojek ini dulu hidupnya susah. Warungnya awalnya cuma gerobak. Kira-kira segede gerobak es dung dung. Eh kok gue tau? Iya. Abisnya gue sering lewat daerah itu dulu.

Tetangganya abang ojek itu suami istri dengan 3 anak. Istrinya dagang, suaminya kerja serabutan. Mulai dari kuli pasar, narik becak, sopir angkot, sampe tukang parkir. Si abang ojek ini tau betul pokoknya. Karena dia suka minjemin duit.

Dalam waktu 3 tahun, gerobak berubah jadi tenda tempat makan. Hits. Orang pada ngantri. Mobil bagus-bagus pada parkir. Tempat yang dulunya pangkalan taksi, berubah jadi parkiran mobil berderet yang mau makan disana.

Disini ceritanya mulai seru. Menurut si abang ojek, suaminya (yang punya warung) meninggal di tahun-tahun awal gerobak berubah jadi tenda. Meninggal waktu lagi mancing katanya.

"Emang kenapa pak? Apanya yang aneh?", tanya gue.
"Gini mas. Sehari sebelum meninggal, itu saya liat mahluk aneh depan rumahnya." jawab si abang ojek.

"Awalnya nih. Malem-malem saya bangun. Tidur berasa gak enak. Gerah. Terus saya keluar mau nyari angin. Pas buka pintu, kok diluar bau bangkai. Terus sekilas depan pintu tetangga saya noh, ada orang bediri. Rambut doang yang keliatan. Panjang mas, sampe ke lantai".

"Saya kira itu bininye mau masuk rumah. Saya panggil aje."
"Romlah! Lo ngapain malem-malem keluyuran?"

"Emang si bang. Dulu bininye itu orang ngeblangsak. Taulah", lanjut si abang ojek.

"Eh, yang dipanggil Romlah itu nengok bang. Bukan die taunye. Noh orang kayak perempuan tapi matanye nongol-nongol bang. Warna merah."
"Mulut mangap giginye panjang bang. Langsung aye kagak jadi keluar.", kata si abang ojek.

Gue manggut-manggut di balik helm. "Terus gimana bang?", tanya gue penasaran.

"Abis nutup pintu, aye keluar lagi. Udah kagak ada itu makhluk. Besoknye, lakinye mati bang. Nih ye bang. Saya aja masih merinding kalo inget. Lakinye baek bang. Cuma istrinye aje ngeblangsak. Katanye lakinye mati sakit jantung pas mancing".

"Saya ikut mandiin jenazahnya bang. Pas dimandiin tuh darah keluar dari hidung. Terus lehernya biru bang. Kaya abis dicekik. Yang mandiin pada diem aja kaga nanya-nanya. Katanya sakit jantung. Tapi kayak kecekik gitu bang.", lanjut si abang ojek.

"Terus nih bang. Setaon kemudian, anaknye (yang punya warung) mati bang. Kecelakaan motor. Padahal lagi ngebonceng anaknya yang baru umur 3 taon. Anaknya kagak kenape-kenape, eh bapaknye (anak yang punya warung) yang mati".

"Kaga wajar dah pokoknye. Orang cuma keserempet mobil doang, motor kesenggol jatoh, anaknya yang umur 3 taon cuma lecet-lecet.Eeh bapaknya mati", cerita si abang ojek makin seru.

"Emang sudah jalannya kali bang", gue nimpalin.
"Kaga bang!" si abang ojek gak mau kalah. "Nih ye. Die itu si bininye yang blangsak tiap brp bulan balik kampung tauk ngapain. Bukannya ngurusin anak cucu malah ditinggal. Saya tau banget bang. Orang saya tetangganye".

"Nah tiap die balik kampung tuh. Warung nambah rame bang. Denger-denger sih ngipri (ikut pesugihan)".

Oke. Ini cerita yang gue dapet dari abang ojek A. Lanjut, cerita dari sopir taksi yang kebetulan gue naikin trus lewat daerah tempat makan itu.

Sekali waktu lewatlah gue naik taksi menembus kemacetan ibukota yang berakhir stuck di deket warung hits yang legendaris itu. Ngobrol-ngobrol lah sama si supir taksi ngalor ngidul sampe ke soal tempat makan yang barusan dilewatin.

"Ooh ini!", kata supir taksinya sambil nunjuk ke tempat makan hits.
"Dulu mah saya mangkal disini mas. Sekarang kaga ada taksi mangkal di situ. Diusirin buat parkiran mobil-mobil yang mau makan.", Lanjut dia.

"Emang enak pak?" gue iseng nanya.
"Ah. Biasa aja. Kaga enak malah. Dulu kita (sopir-sopir taksi) biasa makan disitu aja gegara kepaksa. Murah. Ya tapi itu. Kaga enak.", Lanjutnya lg.
"Sekarang aja rame. Dulu mah kaga ada yang beli. Lagian ceritanya aneh-aneh mah di situ", kata supir taksi.

"Cerita apaan pak?" Iseng gue nanya.
Pembicaraan ini sih emang dimulai karena gue selalu iseng nanya ngajak ngobrol. Makanya gue jadi tau cerita ttg tempat makan hits itu.

"Dulu nih. Temen saya bawa satu keluarga abis makan dari situ." Ibunya bapaknya sama anaknya masih kecil."
"Ga berapa lama taksi temen saya jalan, anaknya penumpang yang masih kecil itu minta makan. Marahlah ibunya"
"Td kamu disuruh makan gak mau. Nangis. Sekarang minta makan. Gimana sih?", si ibu bete sama anaknya.

Dimarahin gitu sama ibunya, nangislah si anak. Sambil sesenggukan, anaknya ngomong gini:
"Gimana bisa makan. Orang pas makan, di piringnya ibu ada yang jilat-jilat". Ibunya langsung diem. Bapaknya diem. Sopir taksi diem juga.

"Panjang gitu rambutnya. Giginya juga. Lidahnya melet-melet", lanjut anaknya polos sambil masih sesenggukan.
"Udah... udah... Nanti makan di rumah ya?", ibunya berusaha nenangin si anak sambil mukanya pucet.

"Ya temen saya langsung cerita mas ke temen-temen", lanjut si sopir taksi. Bubar udah itu pangkalan. Pada males jadinya". Gue iyain aja denger cerita si bapak.

Lanjut cerita, dari abang ojek lain sebut saja si abang ojek B. Yang kebetulan ngebawa saya ngelewatin tempat makan hits.

Cerita-cerita ini itu, intinya mirip sama cerita abang ojek A. Suami yang punya warung meninggal, anak yang punya warung meninggal, dan... gak taunya si abang ojek B ini tetangganya yang punya warung hits juga.

"Saya nih mas. Sejegujek kaga mau kalo dikasih makanannya die." sambil nunjuk ke warung hits.
"Takut. Orang dari dulu masakannya kaga enak. Kerja kaga ngeblangsak. Mending makan yang laen dah".

"Nih mas. Tetangganye sama orang-orang tempat tinggalnye die sekitar situ, kagak ada yang mau beli disono. Nyang beli kan orang-orang luar semua. Kagak tinggal disini. Lagian, katanya tuh. Enaknya kalo makan di situ doang. Kalo dibungkus kaga enak. Orang mah percaya aja."

"Cobain aja mas beli" Katanya si abang ojek B sambil nyengir.
"Nggak pak. Makasih", lanjut saya.

"Orang si Enoh noooh..." lanjut abang ojek B. "Ngomongnya gede banget. Katanya tiap malem untungnya bisa ampe 10 juta", gue mangap iya-iyain aja.

Hingga suatu malam, gue lewat persis samping tempat makan hits. Dan tau liat apa? Mahluk berambut panjang, mata merah dengan lidah menjulur-julur itu nempel di kaca jendela mobil saya.

Mau tancap gas tapi gak bisa karena macet. Akhirnya berdoa saja. Sambil muter lagu dan nyanyi-nyanyi.

Ilang nggak tuh makhluk? Ilang dong setelah beberapa saat. Dengan kekuatan doa dalam hati ditambah (mungkin) suara gue yang fals nyanyi-nyanyi. Ya tapi itu. Dag dig dug duer nya lumayan. Lumayan bikin syok...

So, pesen gue: Baca doa sebelum makan. Biar direstui Tuhan makanannya. Selesai. Selamat tidur. Ati-ati kalau ada bau bangkai di sekitaran. Awas juga ada mahluk berambut panjang, mata merah, gigi panjang, lagi jilat-jilat pintu kamar. Eng ing eeeng...


Itulah tadi cerita misteri kali ini, "Kisah Pesugihan Pemilik Warung". Hikmah yang bisa anda petik dari cerita di atas adalah bahwa kekayaan tidak bisa didapat dengan gratis, apalagi jika melibatkan makhluk halus. Pasti ada harga yang harus dibayar dimana itu adalah nyawa orang terdekat dalam cerita ini.

Yang kedua, biasakanlah membaca doa sesuai agama masing atau kepercayaan anda setiap hendak makan. Doa-doa akan menjauhkan anda dari kejahatan makhluk halus. Salam rahayu.

Catatan: Gambar tertera ialah ilustrasi belaka. Bukan menggambarkan tempat kejadian yang sesungguhnya.

Baca Juga Artikel :